Untuk Pertama kalinya UPTD Taman Budaya Gelar Workshop Tentang Perfilman “ternyata ini alasannya”

Untuk Pertama kalinya UPTD Taman Budaya Gelar Workshop Tentang Perfilman “ternyata ini alasannya”

Reporter: Arifin

Kupang | Gerbang Indonesia – Unit Pelaksana Teknis Daerah(UPTD) Taman Budaya Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi NTT, menggelar Workshop Penulisan Naskah Film.

Kegiatan yang yang mengusung tema” Representasi Budaya Membentuk Karakter Generasi Milenial ” diikuti oleh para insan perfilman dikawasan NTT. Seperti diketahui NTT kaya akan banyak hal. Keanekaragaman budaya, alamnya yang indah, kekhasan adat istiadatnya, dan lain-lain. Pesonanya tidak akan habis untuk dieksplorasi jika kita ingin mengangkatnya dalam bentuk film dokumenter maupun fiksi.

Hal itu dikatakan oleh Toni Trimarsanto, Produser/Sutradara Film, Ketua Asosiasi Dokumentereis Nusantara pada pembukaan kegiatan Workshop Penulisan Naskah Film yang diadakan oleh Direktorat Perfilman, Musik, dan, Media (Dit. PMM) bekerja sama dengan UPTD Taman Budaya Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi NTT, Jumat (15/10/2021).

Workshop ini akan dilaksanakan selama tiga hari ini (15-17 Oktober 2021), dengan sub tema: “Cerita di balik pesona budaya NTT’.

Kepala UPTD Taman Budaya Dinas Pendidikan dan Kebudayaan NTT, Drs. Kurniawan Sofyan, M.M, pada acara pembukaan mengatakan bahwa ada banyak sekali film, baik dokumenter maupun fiksi, namun sangat sedikit yang mengangkat tentang pesona NTT.

Baca juga:  Yayasan Universitas Moestopo Berikan Penghargaan pada Cicit Pahlawan Nasional

“Atas dasar itu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktorat PMM merasa penting dan merasa peduli terhadap kehidupan perfilman di NTT. UPTD pun menyambut dengan tangan terbuka pelaksanaan kegiatan Workshop Penulisan Naskah Film ini. Bahkan tahun 2022 nanti UPTD Taman Budaya akan adakan lomba penulisan dan pembuatan film dokumenter yang mengangkat tentang pesona budaya NTT”, ucapnya.

Keterangan: pemaparan materi oleh nara sumber kepada para peserta

 

Ia juga mengatakan bahwa kegiatan workshop seperti ini sangat penting dilakukan untuk memotivasi para pegiat perfilman di NTT, terutama kaum milenial untuk turut ambil bagian dan berpartisipasi dalam mengembangkan budaya NTT di bidang perfilman.

Sementara itu, Pamong Budaya bidang Perfilman, Dit. PMM, Marlina Yulianty, yang pada kegiatan workshop didapuk sebagai moderator, saat diwawancarai media di sela-sela kegiatan menyampaikan  bahwa sebetulnya sudah banyak yang bergelut di dunia perfilman.

“Saya sudah dua kali datang ke NTT untuk urusan perfilman ini, dan sejauh saya lihat, teman-teman di NTT ini sudah banyak yang bergelut di bidang perfilman. Hanya saja, mungkin karena keterbatasan informasi, sehingga program apapun yang ada di pusat, sepertinya kurang tersampaikan di sini,” tuturnya.

Baca juga:  Tingkatkan Kapasitas Kader Kesehatan Kampung Peduli TB, H.Imam Musanto: Mari Bangun Pola Hidup Sehat

Marlina mengatakan bahwa sebetulnya Direktorat PMM punya banyak kegiatan yang menarik, namun dari data yang ada, pendaftar dari Indonesia timur biasanya sangat kurang.

“Kami juga kurang paham, apakah informasinya tidak tersampaikan atau bagaimana, padahal kami juga sudah menggunakan platform-platform media sosial, selain membuat rilis di media cetak dan segala macam untuk mempromosikan program kami, untuk menstimulasi teman-teman di daerah untuk mendapatkan peluang yang lebih besar,” jelasnya.

Marlina juga mengungkapkan bahwa sebetulnya Direktorat PMM sangat terbuka untuk  penawaran kerja sama atau kolaborasi antara pusat dan daerah, contohnya adalah worksohop yang diadakan kali ini.

“Saat ini kita sudah punya kanal nih, misalnya Indonesiana TV, nah, sekarang kontennya apa, kontennya yang mesti diperkuat. Kita adakan workshop ini, untuk meramu cerita, menggali potensi cerita yang ada di NTT supaya bisa dijadikan konten, supaya bisa lebih banyak lagi produksi-produksi film yang menarik dari NTT,” paparnya.

Rahabi Mandra, salah satu narasumber paling muda dalam kegiatan ini, mengungkapan bahwa Indonesia masih kekurangan penulis skenario, terutama dalam mengangkat pesona budaya di berbagai daerah.

Baca juga:  ITB ADIAS Pemalang Adakan Wisuda Ke-19 Senin 24 Oktober 2022

“Kita ini masih kekurangan tenaga, terutama dalam penulisan skenario khususnya. Masih terbatas sekali, sehingga masih sebatas gitu-gitu aja, maka kualitasnya juga gitu-gitu aja. Masih sangat ditunggulah penulis skenario dari NTT, sutradara dari NTT, Produser dari NTT, bahkan investor, sponsor, UMKM bisa terjun ke situ. Itu bukannya tidak mungkin, itu sangat mungkin dilakukan,” ujar Direktur Kreatif  Temata Studios itu.

Ditanya soal kiat-kita menjadi penulis skenario film, Sutradara dan Penulis Skenario itu menjelaskan bahwa semua orang pasti punya cerita di kepalanya masing-masing, tinggal dituangkan dalam bentuk tulisan.

“Tipsnya sederhana saja, mulai dari satu kata. Hari ini satu kata, besok satu kalimat, satu paragraf, besoknya lagi satu sinopsis, terus saja, akhirnya berangkat suting. Banyak yang punya pikiran, nulis itu susah gak mau gerak, karena gak pernah dimulai. Sekarang teknologi juga sudah sangat membantu, jadi harusnya kita bisa lebih produktif,” pungkas sosok anak muda yang sangat peduli dengan dunia film ini. (Arifin)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *